Jumat, 25 Agustus 2017

Deep Fried Oreos: Love At The First Bite


Oreo adalah cookies sejuta umat. Apa-apa dicampur oreo, apa-apa featuring oreo, apa-apa mixed with oreo, semuanya bisa sama oreo. Oreo kalo dalam pertemanan keknya tipe yang friendly, supel, dan gampang nyambung sama siapa aja. Ooooo makanya dia eksis. Tapi hitam. Dih rasis. Btw iklan-iklan oreo jaman dulu juga bagus loh. Wonder if I give you oreo......
Oke. Jadi karena sekaleng oreo parsel dari jaman lebarang masih ada dan belum tersentuh, I decided to make deep fried oreo which is sempat hits sebagai cemilan kekinian. But I never taste it before. Pas google resep, ternyata cara bikinnya gampang. Kayak resep pisang goreng biasa. You only need some oreos and batter (like fried banana's batter: egg, flour, sugar, salt, and water mixture). Aku pake oreo yang creamnya putih terus oreonya cuma tinggal dicelup ke dalem adonan dan digoreng aja ngga usah terlalu lama biar adonannya masih agak gooey dan lembut. Aku pikir ini oreonya bakalan masih agak keras, ternyata pas digigit.......... Enak. Engga keras. Lentur sekali. Tapi kayaknya enak kalo dimakannya masih panas. Hm. Ini karena belum sempet dingin udah abis sih.. Hahahahaha.



Senin, 21 Agustus 2017

DIY Aloe Vera & Honey Face Mask


Akhir-akhir ini kayaknya aloe vera product lagi hits banget, banyak beauty brand yang ngeluarin produk aloe vera based buat skin even hair care. Kayak semua orang pake aloe gel sehingga stock lidah buaya di bumi ini menipis (halah). Berbekal informasi saat melakukan analisis semiotika gambar tanaman lidah buaya dalam rangka skripsian kemaren, jadi tau dikit-dikit lah kalo lidah buaya manfaatnya mayan ugha. Waktu itu analisis taneman lidah buayanya yang terkait dengan kesehatan rambut, terus pas baca-baca artikel di google ternyata bagus juga buat kulit. Ya mostly lidah buaya dipakenya buat obat luar sih. Setelah googling terus menemukanlah resep DIY aloe vera & honey buat face mask. Karena ini alamiah maka (kata artikel-artikel yang aku baca) harus digunakan secara rutin agar mendapatkan hasil yang cucok meong. Kata beberapa artikel kalo maskeran pake lidah buaya dan madu bisa bikin kulit makin lembut dan shiny, ada juga yang bilang bisa ngobatin jerawat dan ngilangin bekas luka, ada juga yang bilang biar hemat. Oke. Gapapa. Itu sebenernya aku. Oiya, and its also good for all skin types. Jadi begini caranya untuk membuat DIY aloe vera & honey face mask...

Bahan: Simply, hanya lidah buaya dan madu.
Cara membuat: Lidah buaya dipotong, ngga usah semua dipake ambil sekitar 3 inches soalnya kan cuma dioles ke muka sama leher (kecuali muka kamu selebar daun pintu), terus diambil bagian yang berlendir bisa dikeruk pake sendok atau pisau, bisa juga dibejek-bejek pake tumbukan (kek gambar di atas). Setelah itu campurin pake madu, sedikit aja kira-kira 1:1 sama lidah buayanya. Abis kecampur semua, oles aja ke muka. Gausah pake kuas atau aplikator lain, enakan pake tangan sekalian dipijet-pijet (make sure your hand is clean!). Tunggu 20-30 menit sampe kering dan ngeresep, lalu bilas pake air bersih. Udah deh kelar, besok gitu lagi.

Sabtu, 12 Agustus 2017

Pengangguran

Everyone is leaving the town. To get a job, to get a life. Sedangkan kita bertiga malah pergi jalan-jalan ke Solo naik pramex cuma buat makan Richeese, melancong ke Kraton Solo, dan jajan serabi Notosuman yang mana sudah lama memiliki cabang di Jogja. Dasar pengangguran...





Jumat, 11 Agustus 2017

Ada yang Mau Mandi

Oli gains 0,10 kilos in a week, now he getting bigger and fat. He loves kitten wet food from Beny so much. He loves his new cage. He bites, claws, licks, jumps, and even standing with both hind legs. Oli also share his food to my catfish and my three turtles cause he didnt want eat that proplan for kitten, so yeah. And dad did anything to make Oli feels more comfort.
Kemarin Oli pergi ke dokter lagi karena jamur di kulit Oli udah sampe bikin bulu-bulunya rontok dan beberapa bagian kayak di pelipisnya sampe berdarah karena dia garuk-garuk terus. Aku dan ayah panik. Oli ngga pergi ke klinik hewan yang tempo hari kita datengin karena jauh. Jadi kali ini Oli periksanya ke Rumah Sakit Hewan Dr. Soeparwi, RSH punya UGM yang ngga terlalu jauh dari rumah. Aku pikir akan rame kayak rumah sakit manusia dan mungkin bakalan antri cukup banyak, ternyata tidak. Sore tadi rumah sakitnya agak lumayan sepi dan cuma antri satu aja. 
Sampe rumah sakit aku isiin dulu kartu pasien Oli, terus nunggu antrian yang cuma beberapa menit doang. Ngga lama Oli dipanggil, pertama mesti nimbang berat badan dulu kayak biasanya dan ternyata udah naik jadi 0,95 kg yay. Terus baru deh diperiksa, hmm... Dokter di rumah sakit ini keliatan lebih pro dan meyakinkan sih menurutku karena lebih solutif juga dan enak ditanya-tanya dan lebih tega saat mencabuti bulu Oli kayak cabut bulu ayam yang abis direndem air panas. She also teach me how to treat Oli. Ya tapi sama aja sih bagusnya dan semuanya sama-sama ramah. Sebagai konsumen, poin ramah adalah patokan dan tolak ukur.
Jadi Oli emang jamuran parah karena kalo di rumah dia suka banget masuk kolong dan nyelempit di lemari-lemari jadi dia malah kayak kemoceng yang debuan kalo abis keluar dari kolong. Kadang mesti disikat dulu biar bulunya bersih. Dokternya kasih tau gimana cara ngebersihin jamur di kulit Oli, selain grooming cara lain adalah dengan bersihin jamurnya pake obat yang diresepin sama dokter. Obatnya sih alkohol biasa yang dicampur obat, aku nebusnya di apotek UGM, yak apotek human. Tapi obatnya bikin bulu Oli makin rontok sampe Oli gundul. Emang bulunya itu sebenernya akar rambutnya udah mati karena parasit, jadi sooner or later pasti akan rontok juga. Kata dokternya, ngga apa-apa bulunya pada rontok karena pasti akan tumbuh lagi, jadi better ngilangin jamurnya dulu sampe abis baru nanti bulu yang baru bakalan tumbuh lebih cepet. Terus kata ibu dokter Oli boleh grooming dengan catatan Oli cuma boleh mandi bebek aja ngga boleh lama-lama dan di rumah sakit.




Jumat, 04 Agustus 2017

My Pumpkins

The boys are my nephew, Genta & Gani. And the girl is my sister. And also extra photo my ootd at the front door's house. Nyaw.



Do I Deserve This?


Tolong nanti ini dibanguninnya kalo udah mau deket-deket wisuda aja ya, masih ingin tidur. Revisiannya biarin aja menyelesaikan dan membenarkan dirinya sendiri, siapa suruh susah dan membingungkan jadi banyak kan revisinya...
A few days ago, the day I never thought about, a moment I hard to imagine, a thrilling yet exciting day. I finally joined the club. AWWW! Akhirnya lulus juga ujian skripsi, setelah hampir setahun, setelah males-malesan, setelah bosen ditanya-tanyai kapan lulus. The impression after is... Lulus ujian skripsi lebih menyenangkan ketimbang hari ulang tahun sih so far. Everyone was so sweet. I got lots of flowers, and gifts, and congratulations, and surprises, and more. Happy!







Oli

Seminggu lalu Oli, kucing baru di rumahku sakit. Baru beberapa hari di rumah Oli udah kena diare dan radang tenggorokan karena diduga kuat dia jilat kapur barus yang aku taroh deket kandangnya. Oli jadi ngga mau makan padahal aku udah coba kasih macem-macem jenis cat food for kitten dari yang basah sampe kering, terus fesesnya berupa cairan, dan dia keliatan lemes karena jadi sering banget tidur. Sedih karena biasanya dia heboh banget, terus tiba-tiba murung. Sebagai ibu baru aku belum paham do and dont dalam memelihara kucing. Abis itu Oli dibawa ke vet atau animal doctor sama mahasiswa ayah yang kasih Oli ke kita. Engga tau gimana obatinnya, tapi kayaknya Oli disuntik di bagian leher dan tinggal sementara di tempat mahasiswa ayah karena biar istirahat.

Setelah beberapa hari Oli recovery, dia dibawa balik lagi ke rumah dalam keadaan heboh dan aktif lagi. Everything is fine sampai beberapa hari kemudian feses Oli cair lagi dan dia selalu garuk-garuk telinganya berlebihan sampe bulu di sekitar pelipis dan telinganya rontok. Kebetulan itu hari Sabtu, weekend kan jadi aku beranggapan bahwa animal hospital pasti tutup. Setelah cari info dari internet dan temen tentang klinik hewan di Jogja yang buka 7/7 dan 24 hours akhirnya nemu di daerah Condong Catur, namanya Klinik Hewan Jogja. Kebetulan agak jauh dari rumah, jadi mulai menimbang ulang. Tapi demi Oli yaudah lah ya...

Klinik hewan ini mayan lengkap sih, kayak rumah sakit manusia, cuma ngga ada BPJS nya. Ada UGD, pet nya bisa rawat inap, konsultasi dokter, dan lain-lain. Waktu itu aku dateng siang, dan langsung daftar. Setelah nunggu giliran periksa, akhirnya Oli dipanggil dan suruh nimbang. Beratnya cuma 0,55 kayak nimbang kapas -_- Jadi Oli emang kurus banget karena ngga doyan makan sehari sebelumnya, dia gamau minum juga. Setelah periksa sama dokternya, Oli emang sakit. Jadi setelah cek lab ada banyak bakteri di saluran pencernaannya, which makes feses Oli jadi cair dan kemungkinan karena diare kemarin yang belum sembuh betul. Mungkin perutnya ngga enak, makannya dia gamau banyak makan. Daaaan telinga Oli berkutu, makanya dia sering garukin telinganya kenceng banget. Sama vet nya dibersihin, dikasih cairan, dan dikasih obat tetes biar kutunya mati. Ada juga jamur di sekitar badannya yang bisa diilangin kalo Oli grooming, cuma he still too tiny and fragile takut malah sakit kalo mandi.

Setelah itu Oli boleh balik sih, cuma harus minum anti biotik buat nyembuhin saluran pencernaannya dan dikasih obat cacing sama vitamin. Anti biotik Oli bentuknya kapsul, awalnya bingung bisa ngga ya Oli nelen kapsul, keselak ngga ya, muntah ngga ya, taunya Oli pinter jadi dia bisa nelen kapsulnya 2 kali sehari, pagi sore. Ayah sih yang minumin, jadi mulut Oli dibuka lebar-lebar terus kapsulnya ditaruh di pangkal lidahnya abis itu Oli reflek nelen. Setelah itu bagian leher bawahnya agar diurut-urut biar kapsulnya ga mandeg di tenggorokan. Yang obat cacing sama vitamin bentuknya cairan, jadi bisa pake pipet yang bentuknya kayak injeksi cuma ga pake jarum. Oli harus minum obat selama 5 hari, setelah itu balik lagi buat check up. Kalo biaya sih relatif, kek periksa ke dokter manusia. Cuma kata temen, kalo di RSH punya UGM apa ya, itu gratis.

Kemarin, aku sama ayah anter balik Oli ke Klinik Hewan Jogja buat check up. Berat badannya naik 0,25, jadi 0,80. Jadi emang setelah minum obat itu, napsu makan Oli naik banget. Dia bisa makan berkali-kali dan fesesnya mulai berbentuk. Perut sama lengennya udah mulai berisi. Gemes. Cuma ya itu, jamur di kulitnya belum bisa ilang karena belum boleh grooming. Jadi bulunya agak lumayan rontok dan botak kayak kucing abis cakar-cakaran. Ditambah udah dua hari ini Oli jadi bersin-bersin, ngga tau karena dingin atau dia alergi.

Pas periksa kata dokternya buat ilangin jamur di kulit Oli sebaiknya pake alkohol 70% yang digosokin ke kulit yang ada jamurnya pake kapas. Kalo pake baby oil atau zaitun, kata dokternya bikin bulunya jadi lembab. Kalo buat bersin-bersin, Oli dikasih obat kapsul lagi namanya anti histamin. Kayaknya itu obat alergi. Minumnya sehari sekali aja. Oli masih 3 bulan umurnya, sebenernya ngga baik kalo anak bayi minum obat terlalu sering tapi mau gimana abis daripada sakit. And now he gets better walaupun masih suka bersin-bersin.





Kamis, 27 April 2017

Take Me Back

A month ago, March, Makkah, Madinah.
The best birthday gift ever. Thankyou, dear ayah and ibu.












Senin, 06 Februari 2017

Menjadi Abu-Abu



Ketika tiba-tiba adalah ekspresi paling jujur.
Yang paling atas adalah ketiba-tibaan ibuku, yang bawah adalah ketiba-tibaanku.
Kita berdua lama ngga jalan-jalan. Lama ngga  liat yang kealam-alaman.
Dan tiba-tiba ingin mengabadikan rasa kagum masing-masing saat di perjalanan.
Ini ekspresi dari kerinduan. Rindu bepergian. Rindu tersesat.