Jumat, 19 Agustus 2016

Aktivitas Pengangguran #3: Nambahin Dosa

Ketika nganggur sudah tidak lagi ada batasnya, hangout ke Mal bisa jadi tempat pelarian lain daripada bengong di rumah ngemilin corn flakes. Sebagai pemudi bangsa yang cintah tanah air, pas tujuhbelasan kemarin aku Adul dan Cindy sepakat buat ngerayain hari kemerdekaan RI dengan jalan-jalan muter-muter Hartono Mal. Sebenernya pemilihan tempat hangout tujuhbelasan kali ini sangat random karena aku ngga terlalu suka ngemal dan pas itu kakiku lagi agak pegel. Demi Adul yang pengen PokPok banget, tadinya kukirain pukpuk. Segitu sadnya, ternyata itu adalah jajanan lucu. Dan emang belum pernah inspeksi ke Hartono jadi ya udah deh nurut aja daripada bingung.

Karena emang ngga punya tujuan yang mulia jadi kita get lost aja di dalem mal. Mana pas banget lagi banyak promo diskon kemerdekaan, tapi karena berhubung kemerdekaan berbelanjaku masih dijajah jadi ya udah cuma liat-liat aja sama megang dikit. Di sana bener-bener cuma muter-muter mal doang sambil ngomentarin harga barang-barang yang agak ngga sopan. Asas hidup hemat saat itu sangat dijunjung tinggi.

Aku kadang ngerasa geli dan merasa pertemananku dengan Adul dan Cindy ini agak absurd dan tidak patut dicontoh. Kita bisa banget menghabiskan waktu berjam-jam duduk di kursi mal sampe malnya hampir tutup cuma buat ngomentarin dan nyinyirin orang-orang yang lewat. Padahal blas kenal aja engga, tapi tetep dianggep salah. Rasanya udah kayak yang paling keren se DIY-Jateng dan paling bebas mau komentar apa aja.


Selasa, 16 Agustus 2016

Aktivitas Pengangguran #2: Remedy

Semenjak menyadari bahwa terlalu ekspresif bukanlah hal yang baik dan bisa menimbulkan efek berlebihan, aku lebih suka mengalihkan kesedihan dengan mencari kegiatan lain. Dengan ngurusin keperluan kuliah Miha dan ngajakin ibu jalan-jalan sore.

Main sambil menunggu anugerah dan ilham, serta inspirasi judul skripsi yang tak kunjung hadir. Mbak dosenku yang masih ada kegiatan di Thailand, aku sendiri yang males banget nyari data, dan teman-teman yang masih santai. Sedangkan di kubu lain bapakku sudah mulai uring-uringan dan ibuku yang mengancam tidak akan membayari kuliah lagi kalo semester ini skripsinya ngga kelar.

Ah... 

Aku selalu suka nemeni bapakku motret, kerja sekalian jalan-jalan. Bapakku kayaknya juga seneng sih kalo tak temeni motret. Keliatan kok, tiap ikutan motret aku selalu disuruh mbawain tas kamera, mbawain tripod, dan megangin reflektor. Ngga cuma itu aja, tugas gonta-gantiin lensa, memory card, dan batre kamera, mayungin kamera dan bapakku biar ga panas kalo motret outdoor, mbawain baju ganti kalo bapakku keringetan. Tapi menyenangkan, I always love this kinda daddy daughter dates.




Ikutan workshop yang belum pernah diikutin selama ini. Workshop memasak. Rasanya aku kayak naik satu level dalam kehidupan. Sebenernya bisa sih kalo cuma masak doang, kalo ngga tau resep juga udah ada cookpad. Aku tau oregano, basil, merica, ketumbar, pala, dan lain-lain. Aku juga ngga asing kok sama dapur, suka masak juga walaupun yang mau makan masakan ku cuma aku sendiri. Tapi ikutan dua jam workshop memasak kemarin benar-benar lucu. 




Semenjak bapak ibuku memutuskan untuk memasrahkan urusan keuangan rumah tangga kepadaku, aku jadi selalu punya kegiatan bulanan. Kegiatan wajib ibu rumah tangga. Mulai dari bayar listrik dan telpon, bayar sekolah Miha, memastikan pasokan bahan pangan, serta belanja bulanan. Belanja bulanan adalah kegiatan yang paling berat menurutku. Harus benar-benar dituntut untuk berhemat (mental ini secara tidak langsung akan terbentuk), mulai memilih swalayan atau tempat belanja yang benar-benar memberi harga paling miring, selektif dan cermat dalam tiap keputusan pembelian, menimbang-nimbang manfaat tiap barang yang hendak dibeli. Belanjaan-belanjaan yang tidak masuk akal (beli makanan kucing padahal ga punya kucing) sudah tidak pernah lagi dilakukan.




Merayakan ulang tahun teman yang berkedok pengen kumpul-kumpul dan ngomongin orang. Atau nongkrong sambil minum-minum. Well, green tea latte. Kata Adul banyak ngakak bisa mengurangi 25% resiko kanker. Ini benar-benar best remedy.



Kamis, 21 Juli 2016

Aktivitas Pengangguran #1

Ke pasar kangen, pergi belanja beli kerinduan.

Baru kali ini bisa menikmati pasar kangen dengan sungguh-sungguh dan membawa pulang sesuatu. Bisa bener-bener ngeliatin apa yang sebenernya dijual di sana selain makanan yang menurutku kok tidak menggandung kerinduan ya apa aku yang tidak mudah rindu. There is a big vintage suitcase filled with lots of toys. Ada little pony yang belum sisiran, ada lion king yang punggungnya bolong, ada shrek mini yang tidak menakutkan, dan banyak banget lainnya. A plenty old books and magazines, old-school vinyl records, vintage classic round-glasses, hand-draw post cards, and many other antique stuffs. I bought an old-15k-rupiah Asterix and Obelix story-book, still look good and english version.






Jumat, 15 Juli 2016

You Look Cheesy, Eh



Jadi kemarin waktu lebaran tante dan om ku ngasih hampers ke ibu yang isinya keju-keju lucu dan sebotol besar kefir. Tema hampersnya sih dairy product gitu. Ada gouda yang bentuknya kayak keju tua (keju yang bentuknya mirip kayak apel red del usa yang luarnya dibungkus sesuatu berwarna merah, khas kok) yang biasa buat campuran kastengel. Bentuknya bulat pipih kecil dan agak keras. Kalo rasanya belum tau karena belum dibuka, masih belum tau mau dibuat apa liat nanti aja. Ada juga feta yang dikotakin di box plastik itu. Isinya ada 4 potongan kecil keju, warnanya putih susu dan berrongga. Ngga tau juga buat apa sebenernya, tapi kemarin aku nyoba bikin pasta bolognese terus di atasnya ditaburin parutan keju feta. Rasanya ngga kayak keju cheddar yang gurih khas keju, tapi cenderung agak pait kalo dimakan langsung dan teksturnya sedikit kasar. Tapi dia meleleh kalo kena panas, dan rasanya lumayan enak pas udah nyampur sama saus bolognesenya. Ada juga halloumi, kalo kata tante Sarah sih bisa buat campuran atau topping apa aja yang aku suka. Yah mungkin jenisnya hampir sama kayak cheddar, tapi belum dibuka juga sih soalnya sayang. Yang terakhir ada mozzarela yang ternyata teksturnya super lembut dan empuk. Tadinya mau bikin mozzarela stick pake bread crumbs gitu tapi ngga tega gorengnya. Takut kalo nanti leleh di wajan. Jadi dimakan aja, dibakar pake roti gandum. Enak banget. Keju-keju ini biasanya dipake di resep-resep membuat pasta, pizza, cake, atau sesuatu yang creamy dan cheesy. Tapi karena tidak pintar masak jadi aku bikin yang gampang aja. Oh iya sedangkan kefir itu bentuknya cair kayak susu tapi ga sepekat susu, dulu aku taunya sih dipake buat maskeran, masker kefir by lolly anaknya si mas anang itu. Tapi ternyata kefir bisa buat campuran shake juga, bibit kefirnya lo ya. Nah kefirnya ini biasa ku buat campuran shake tapi yang strawberry soalnya rasanya asem banget. Jadi kalo dicampur sama chocolate shake rasanya agak abstrak. Kejunya masih banyak, jadi ada ngga yang bisa kasih masukan bakal dimasak apa nih yang gampang...