Senin, 06 Februari 2017

Menjadi Abu-Abu



Ketika tiba-tiba adalah ekspresi paling jujur.
Yang paling atas adalah ketiba-tibaan ibuku, yang bawah adalah ketiba-tibaanku.
Kita berdua lama ngga jalan-jalan. Lama ngga  liat yang kealam-alaman.
Dan tiba-tiba ingin mengabadikan rasa kagum masing-masing saat di perjalanan.
Ini ekspresi dari kerinduan. Rindu bepergian. Rindu tersesat.

Minggu, 13 November 2016

Stuffs Every Girl Should Own #1: Sewing Kit


 Kenapa tiap cewek harus punya sewing kit? Ngga tau ya menurutku sewing kit itu penting kayak kotak P3K, tapi ngga seurgent kotak P3K juga sih. Sebenernya ngga harus juga sih punya sewing kit lengkap dengan berbagai warna benang, berbagi size jarum jahit, stock kancing berbagai bentuk, gunting khusus kain, resleting warna-warni, meteran kain, dan lain-lain. Tapi seenggaknya kita punyalah standar alat jahit kayak benang item/putih (yang warnanya netral) dan jarum jahit di rumah atau yang kita simpen sendiri, jadi kalo misal tiba-tiba celanamu bolong, kemejamu kesangkut gagang pintu, atau kancing bajumu copot masih bisa tertanggani dengan cepat (in case kamu tau caranya ngejait hahaha). Ga harus pro, at least taulah jahitan jelujur. Yang penting kainnya kesambung dan kancingnya kepasang.

Oiya, beberapa hari lalu aku nyoba-nyoba bikin tas sendiri dari kain hasil nyelup tempo hari sama shibori geng. Berbekal kesoktauan tanpa pola, akhirnya aku coba bikin hobo bag (atau apa sih namanya, ngga ngerti). If you know bentuknya itu macem tas oleh-oleh dari Thailand yang super khas, yang ada gambar gajahnya. Nah.. Itu! Karena mesin jahitnya abis diservis jadi aku mending make mesin jahit aja daripada harus jahit tangan. Yang pertama sih mengamati contohnya, bagian perbagian dan urutan menjahitnya. Terus diukur deh kainnya, setelah diukur ya dipotong, kalo udah dipotong baru dijahit bagian perbagian (dari bagian paling bawah tas ke atas), setelah itu finishing yang dikerjakan oleh ibuku karena ternyata jahitanku salah ukuran dan sedikit ngga rapi.


Minggu, 30 Oktober 2016

Butuh Matahari

Ketika mainan shibori menjadi satu-satunya hiburan yang berarti di kala selo Kita nyobain nyelup kain lagi karena masih penasaran gimana teknik dan takaran cairan yang pas. Jadi sepertinya masih akan ada kegiatan nyelup dan jemuran artsy lagi sampe nemu cara yang paling benar. Dan kesimpulan dari hasil eksperimen Sabtu kemarin adalah butuh air panas untuk merendam kain dan butuh matahari jam 1 siang yang panas biar warnanya lebih keliatan dan pekat. Tapi sebenernya entah karena matahari atau reaksi kimia nitrit dengan oksigen. Science is fun by the way. 



Minggu, 23 Oktober 2016

Doing Art


Oh hay, folks! Hari ini Didi si teman artsyku workshop-ing aku dan Adul tentang cara bikin shibori indigo dye ala-ala 'do it yourself'. Awalnya cuma Adul aja yang pengen gara-gara beberapa hari lalu Didi upload foto kain jumputan 'do it yourself' nya dia di instagram. Setelah liat dan kepo kayaknya keliatan menarik, jadilah aku yang selo ini ikutan tertarik bikin-bikin. Dan weekend ini kita berkumpul di rumahku dan bikin shibori bersama-sama. Benar-benar kegiatan artsy. Well if you dont know, shibori itu semacam teknik jumputan atau tie dye ala Jepang yang bikin pola warna dan bentuk di kain dengan cara twisting, wrapping, stiching, binding, and such lalu dicelup ke pewarna kain which yang kita pakai adalah pewarna indigo.

Tadinya aku merasa kain jumputan adalah hal yang sangat old-fashion dan tidak menarik. Patternnya membosankan dan sepertinya cara bikinnya sangat effortless. Tapi setelah membuat sendiri hari ini, ternyata aku salah. Ternyata menyenangkan dan penuh dengan kejutan. Ngga bakalan tau jadinya kayak gimana, gagal atau engga sampe akhirnya kain itu dibuka. Terima kasih pinterest yang sudah sangat memberi inspirasi. 

Aku sama Adul nurut aja sama Didi karena kita posisinya sebagai murid. Beli dulu pewarna indigo dan larutan tekstil yang bikin warnanya timbul (aku lupa, hcl dan apa ya...) di daerah Pasar Ngasem. Di tempat itu isinya memang hal-hal yang semacam membatik dan mewarnai kain. Lumayan lengkap dan harganya ngga terlalu mahal tapi ya ngga murah juga sih, atau karena kita ngga tau lagi mau beli dimana sebagai pembanding harga. Setelah itu baru beli kain di daerah Plengkung Gading. Toko kain lawas anti mainstream langganan Adul yang isinya kain-kain artsy. Lol. Aku pake kain blacu, Didi kain kanvas yang seratnya lebih bagus, dan Adul semacam kain bahan katun warna putih. Kita pake kain yang beda-beda karena pengen tau gimana bentuk motifnya kalo diaplikasiin pake kain yang bentuknya beda-beda.




Okay, setelah terbeli semuanya kita mulai melipat, menjahit, mengikat, dan mengaretin kain-kain tadi. Aku milih melipat dan menjait kainnya biar lebih kenceng, setelah itu dipress pake stick es krim yang dikaretin ujung-ujungnya. Kalo Adul kainnya digulung pake bambu, terus ditali-tali pake benang kenur dan dikencengin lagi pake karet biar motifnya garis-garis. Didi as our mentor, pake media kaos yang dikaretin dan kain yang dilipet-lipet sampe kecil terus dipress pake stick es krim. And also my mum, yang iseng pengen ikutan pake cara ala jumputan. It takes an hour cuma buat ngiketin kain-kain tadi. 







Pertama kain tadi direndem di dalem air dingin (yang seharusnya sampe kainnya bener-bener meresap dan basah sampe ke dalem-dalemnya) yang gunanya agar kainnya bisa kena pewarna sampe ke dalem-dalem karena itu kan dilipet dan tebel. Abis itu dicelup ke pewarna indigo yang udah dilarutin di air dan ke larutan tekstil tadi. Celupnya harus berkali-kali dan lama biar warnanya bisa keliatan pekat banget. Lumayan lama juga nyelupnya, karena antara yakin ngga yakin bakalan jadi atau enggak. Setelah kira-kira sejam kurang baru kain itu dicuci pake air bersih, abis itu iketannya dilepasin satu-satu. Dan, voila! Ini sebenarnya masih gagal. Karena warna birunya ngga nyerap sampe dalem, dan bentuk patternnya ngga terlalu jelas.