Senin, 28 September 2009

hampa!

Haduh tuhan kayaknya tuh hidup ku kok berasa aneh gini sih, hampa banget. Yang di kerjain tiap hari yaa cuma itu itu aja, gak ada yang lain. Dari pagi, bangun tidur always jam 6.00 am teng! Mandi, pake seragam, sisiran, menata buku dan sarapan. Antara jam 6.30 am sampe 7.00 biasanya udah aja ngejogrok di kelas, biasanya sih ngelanjutin tidur. Bell sekolah bunyi biasanya jam 7.00 am pas, yaa udah pelajaran deh 8 - 9 mata pelajaran /hari (1 jam pelajaran 45 menit) dan di tambah 2x istirahat (1x istirahat 15 menit) itung aja deh pulang jam brapa! Dan kalo isirahat yang di kerjain yaa cuma jajan dan ngerumpi, gak ada lagi! Kelas>kantin>kelas, mentok-mentoknya yaa keluar gerbang. Kalo udah pulang biasanya langsung di jemput sih, paling nunggu bentar di pinggir Lapangan Karang Waru yang super big, very2 hot dan full of debu. Di rumah juga gitu-gitu aja. Makan siang, ganti baju, tidur, bangun, nonton tivi, ngenet, dan tidur lagi sampe pagi dan besok paginya sama aja kayak pagi pagi sebelumnya. Apalagi aku belum ikut ekskul 1 pun! Habisnya males banget, berangkat&pulang sekolah aja masih di anter. Jadi kalo mau kemana-mana mesti di anter ayah kalo egak ibun ah repot! Mending-mending yaa kalo waktu SMP aku udah punya temen anter jemput (si rakhma, supir!), nah ini SMA belom terlalu deket semua sama temen-temennya! Pinginnya sih sekolah dan pergi kemana-mana tu sendiri naik motor, tapi selain ayah&ibun belom ngizinin aku naik motor sebelum punya SIM aku juga gak berani bawa motor lewat jalan gede (jalan raya!). Mana lagi SMA ku itu jalan utamanya jalan raya yang very2 rame, susah nyebrangnya. Aku butuh gaul, butuh banyak temen, butuh pengalaman baru, butuh apa aja yang semestinya anak seumuran aku butuhin.

Kamis, 10 September 2009

hari

"senin, selasa, rabu, kamis, jumat, sabtu, minggu itu nama-nama hari"
Kalo denger lagu itu jadi flashback ke jamannya TK, hehehe. Kenapa sih jumlah hari cuma ada 7? kenapa hari senin bisa di namain hari senin? kenapa hari selasa bisa di kasih nama selasa? sampe sekarang aku masih mikir kayak gitu (over kritis). Dari senin sampe minggu dari dulu yang ku suka cuma hari sabtu. Soalnya sabtu itu malem minggu, jalan-jalan, pelajarannya dikit, pulang nya gak siang2 amat, besoknya minggu pokok nya sabtu tu "best day ever" deh. Kalo hari yang paling aku sebelin tu senin. Udah berangkat pagi, upacara lagi (tapi nasionalisme tetep tinggi), keringetan, pelajaran nya ngebosenin, sisa2 capek minggu baru kerasa, ngantuk, pulang siang poko nya "bad day ever" deh senin. kalo kamu suka sama hari apaa?

Selasa, 01 September 2009

m a l i n g s i a

hey negara tetangga (malingsia)! saya tau negaramu adalah negara yang kaya negara yang maju negara yang makmur, tapi pada bagian kebudayaan dan hati nurani dimata saya negaramu adalah negara yang sangat-sangat miskin. indonesia mengekspor TKI untuk membantu kegiatan perekonomian di negara kalian sebagai buruh. tapi apa balasan mu hah? apa? memberi kenang-kenangan memar biru di tubuh para TKI atau memberi "hadiah" kepada para TKW seorang anak atau bahkan mengirimkan pulang buruh malang itu kembali ke kampungnya dengan sekotak peti mati dengan lebam-lebam di sekujur tubuhnya atau memberikan kami bingkisan berupa teroris. apa dengan itu kalian membalas budi baik kami? begitu buruk dan picik sekali. kebejatan kejimu belum sampai pada ujungnya. dengan percaya diri mengklaim kebudayaan negara kami, indonesia. reog ponorogo, tari pendet, angklung, keris, batik, pulau ambalat, rafllesia arnoldi, rendang sekarang apalagi yang ingin kalian klaim? suwe ora jamu? apuse? atau gudeg? kami tak akan rela, kami akan mempertahakannya sekuat tenaga kami. belum selesai perkara ini kalian membuat ulah baru lagi dengan menganti isi teks lagu negara kami, indonesia. dengan kata-kata yang tidak sepatut nya di ucapkan dari negara semaju kalian, terkesan sangat kampungan. kalian pikir dengan cara ini kalian bisa mengoyahkan persatuan indonesia? hahaha tidak akan. insyaallah kami siap berperang menghancurkan negaramu dan menjadikan negaramu sebagai provinsi ke-34 di indonesia. saya kasihan terhadap negaramu, kasihan terhadap anak cucu kalian pasti mereka malu kenapa mereka bisa hidup di negara yang begitu miskin hati nurani. jangan sombonglah, kemerdekaan negara kalian yang kecil itu hanya pemberian dari inggris jadi jangan banyak gaya. semestinya kita ini saling mendukung karena kita ini adalah negara yang bertetangga, tapi kenapa kalian selalu membuat ulah? apa kalian sirik?